Kabar7News

Kabar7News, Kongo – Penyakit malaria menjadi momok bagi setiap orang yang berada di daerah Afrika yang merupakan endemic virus malaria, hal ini telah menjadi perhatian serius bagi Dansatgas Kizi TNI XX-S Monusco Letkol Czi Bambang Santoso.

“Sehat itu mahal, jaga pola hidup dan lingkungan tetap sehat, selalu bersyukur dan jangan lupa bahagia,” katanya.

Dansatgas mengatakan bahwa malaria itu suatu penyakit yang tidak asing di telinga kita, malaria adalah penyakit serius dan berbahaya yang disebabkan oleh infeksi parasit plasmodium yang ditularkan melalui gigitan nyamuk, terutama oleh nyamuk anopheles.

“Ketika seseorang mulai terinfeksi, tanda-tanda dan gejala penyakit ini akan muncul setelah 10 hari hingga 4 minggu. Namun terkadang gejala juga dapat muncul 7 hari setelah terinfeksi,” ujarnya.

Lettu Laut (K) dr. Feddy Febriyanto Manurung selaku Dokter Satgas menyampaikan bahwa dari Tim Kesehatan Satgas XX-S Monusco rutin melaksanakan fogging/pengasapan di sekitar camp, penaburan bubuk abate di tempat penampungan air dan genangan air, selalu mengingatkan kepada setiap prajurit untuk menggunakan lotion anti nyamuk, menggunakan kelambu saat tidur dan secara rutin mengecek prajurit mengkonsumsi obat profilaksis malaria.

“Yang mengetahui kondisi kesehatan hanya diri kita pribadi, maka sayangilah diri kita dan selalu menerapkan pola hidup sehat untuk menunjang kesehatan kita,” katanya.

Hal ini senada dengan yang dilakukan salah satu Prajurit Satgas Kizi XX-S Monusco. “Saya rutin minum vitamin, olahraga atau berkebun setelah bekerja/dinas disini, badan berkeringat, lebih seger, joss dan takut malaria nya,” ucap Kopda Minarno.

(Satgas Konga XX-S Monusco)

Kabar7News, Tanjungpinang – Komando Gabungan Wilayah Pertahanan (Kogabwilhan) I menggelar Komsos dan Baksos bersama musisi, tokoh agama, dan masyarakat Tanjungpinang, bertempat di Kedai Kopi Nongki km 2.5 Tanjungpinang, Kepulauan Riau, Senin (16/5/2022).

Pada acara Komsos dan Baksos bersama musisi, tokoh agama dan masyarakat Tanjungpinang dibuka oleh Aspotwil Kas Kogabwilhan I Brigjen TNI Bosco Haryo Yunanto mewakili Pangkogabwilhan I Laksdya TNI Muhammad Ali, S.E., M.M., M.Tr.Opsla.

Aspotwil Kas Kogabwilhan I menyampaikan bahwa kegiatan ini dapat berjalan dengan lancar dan aman, diharapkan tetap berjalan terus dan diselingi dengan kegiatan bersama musisi yang ada di Tanjungpinang serta tokoh agama dalam kegiatan bakti sosial saat ini.

Pada kesempatan ini Sembako yang dibagikan ke musisi Tanjungpinang, tokoh agama, dan masyarakat Tanjungpinang berjumlah 200 paket sembako. “Semoga bantuan ini dapat terus berjalan dengan baik dan dapat membantu meringankan beban masyarakat di masa pandemi Covid-19 saat ini,” ujarnya.

(Penkogabwilhan I)

Kabar7News, Manokwari – Panglima Komando Gabungan Wilayah Pertahanan (Pangkogabwilhan) III, Letjen TNI I Nyoman Cantiasa, S.E., M.Tr.(Han)., resmikan Pura Ksatria Shanti Bhuana Kodam XVIII/Kasuari yang berada di kompleks Makodam, Trikora, Arfai 1, Manokwari, Papua Barat, Minggu (15/5/2022).

Dalam sambutannya Pangkogabwilhan III ungkapkan rasa gembira dan terharu dengan perkembangan Kodam yang luar biasa, setelah sekian bulan ia tinggalkan, dan hari ini mendapat kehormatan meresmikan pengunaan Pura Pura Ksatria Shanti Bhuana milik Kodam XVIII/Kasuari.

“Atas nama pribadi dan Komando menyampaikan terimakasih atas pelaksanaan kegiatan hari ini. Disinilah kita bisa tahu bahwa membangun bangsa itu tidak bisa sendiri-sendiri harus menjadi suatu kesatuan, berintegrasi dan komprehensif,” ucapnya.

“Pura ini adalah salah satu bukti toleransi antar umat beragama, mari kita jaga toleransi, persatuan dan kesatuan dan kepada umat Hindu yang ada di sini baik prajurit dan masyarakat, terimakasih atas bantuan dan kerjasama sehingga tempat ibadah ini dapat terwujud,” kata Pangkogabwilhan III.

Sementara itu Pangdam XVIII/Kasuari, Mayjen TNI Gabriel Lema, S,Sos., berharap apa yang telah dirintis Letjen TNI I Nyoman Cantiasa , S.E., M.Tr.(Han), kegiatan beribadah umat Hindu akan lebih baik, yang otomatis kehidupan bermasyarakat dan berbangsa pasti lebih baik juga sebagai upaya pembentukan karakter dan moral serta spiritual yang kokoh bagi keberhasilan pelaksanaan tugas pokok sesuai tanggung jawab masing-masing.

“Keberadaan Pura ini juga dapat menjadi modal utama dalam membina dan mengembangkan kerukunan hidup antar umat beragama, “ apalagi Pura ini dibangun bersebelahan dengan tempat ibadah agama lain Masjid dan Gereja, hal ini dapat kita lihat sebagai wujud kerukunan umat beragama dan sebagai identitas keberagaman bangsa Indonesia, prajurit Kodam juga harus menjadi contoh dalam membangun toleransi antar umat beragama,” tutur Pangdam.

Kepala Suku Besar Arfak, Drs. Dominggus Mandacan yang juga hadir dalam peresmian itu, mewakili semua suku Nusantara dan Kepala-kepala suku yang ada di Papua Barat ini siap melanjutkan apa yang sudah dimulai dan diletakkan para pendahulu untuk bisa menerima semua suku yang ada bersama dengan di Papua dan Manokwari.

“Saya ajak kepada masyarakat untuk tetap menjaga keamanan, ketertiban dan kedamaian dan tidak boleh ada kerusuhan dan lain sebagainya, luar biasa apa yang dilakukan hari ini sehingga di Kodam ini sudah ada Masjid, Gereja dan Pura diharapkan para prajurit dapat memanfaatkan tempat ibadah ini dan menjadikan iman kuat,” jelasnya.

Pura Ksatria Shanti Bhuana memiliki luas bangunan 645 Meter persegi, Sebagian besar material bangunannya mengunakan bahan dasar lahar Gunung Agung yang langsung dikirim dari Bali, dengan masa pengerjaan hampir lima bulan, mengunakan dana swadaya satuan dan bantuan dari beberapa pihak. Saat ini juga sedang dilaksanakan pembangunan Pura Catur Buana Raja Ampat dekat objek wisata Internasional Raja Ampat dengan dukungan Pemkab Raja Ampat yang Peletakan batu pertamanya dilakukan Letjen TNI I Nyoman Cantiasa saat masih menjadi Pangdam.

(Pendam XVIII/Ksr)

Kabar7News, Jakarta – “Bakamla RI berperan sebagai observer pada Latihan Sea Lion SAR Avitex di Turki bersama 15 negara observer lainnya”. Demikian dikatakan Pranata Humas Ahli Madya Kolonel Bakamla Dr. Wisnu Pramandita, S.T., M.M., M.Tr. Hanla., di Jakarta, Senin (16/5/2022).

Latihan yang dilaksanakan pada 11 s.d 13 Mei 2022 itu diinisiasi oleh Turkish Coast Guard. Bakamla RI hadir mewakili Indonesia dalam latihan ini. Perwakilan Bakamla RI, Kepala Subdirektorat Rencana Latihan Kolonel Dudik Kiswoyo menyaksikan langsung bentuk latihan Sea Lion SAR Avitex melalui scenario simulasi secara realtime.

Kehadiran Bakamla RI merupakan bentuk hasil kerja sama antara Bakamla RI dan Turkish Coast Guard dalam upaya peningkatan saling percaya dan kesepahaman.

Maksud dan tujuan dilaksanakan latihan Sea Lion SAR Avitex oleh Turkish Coast Guard  dihadapan 15 delegasi negara termasuk perwakilan dari Bakamla RI adalah untuk memvalidasi kesiapan respon terhadap insiden kecelakaan laut, mensinergikan operasi SAR terhadap insiden laut dengan instansi mitra terkait dan untuk mengindetifikasi dan mengatasi hal tersebut.

Acara diikuti dengan penuh antusias peserta yang hadir. Keseriusan Turkish Coast Guard dalam latihan ini tampak luar biasa dengan banyaknya unsur yang terlibat. Tampak unsur helikopter dari Turkish Air Force, Army dan Jandarma dilibatkan. Dan kemudian, terhitung ada 11 unsur kapal dari Turkish Coast Guard.

Kolonel Dudik mengatakan Indonesia dan Turki memiliki hubungan yang harmonis, tidak saja dalam konteks negara bahkan antar coast guardnya.

Hal ini dapat dipahami karena Coast Guard Indonesia (Bakamla) dan Turki menghadapi tantangan yang sama, memiliki choke point strategis  yaitu Selat Bosphorus di Turki dan Selat Malaka serta Sunda di Indonesia, juga tingkat penyelundupan yang tinggi, dan tingginya angka kecelakaan di laut.

“Kesamaan ini menjadi peluang yang baik untuk dapat saling berbagi pengalaman dalam rangka capacity building,” kata Kolonel Dudik.

(Humas Bakamla)

Kabar7News, Bandung – Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Dudung Abdurachman, S.E, M.M bertindak selaku Inspektur Upacara pada Pemakaman Militer Almarhum Brigjen TNI Stepanus Mahury, Kepala Staf Kodam (Kasdam) XVI/Pattimura, di Taman Makam Pahlawan (TMP) Cikutra, Bandung, Jawa Barat, Senin (16/5/2022).

Almarhum Brigjen TNI Stepanus Mahury meninggal dunia pada Sabtu Sore (14/5/2022) pukul 17.47 WIT, di Rumah Sakit Siloam, Ambon dikarenakan sakit. Almarhum meninggalkan seorang istri dan tiga orang anak.

Pria kelahiran Ambon, Maluku 17 Mei 1965 ini merupakan lulusan Akademi Militer tahun 1988 dan sebelum menjabat Kasdam XVI/Pattimura pernah menjabat sebagai Asisten Potensi Wilayah (Aspotwil) Kaskogabwilhan III.

Sebelum dimakamkan di TMP Cikutra, Bandung, Kasad juga bertindak sebagai Inspektur Upacara pada penyambutan jenazah almarhum di Bandara Soekarno – Hatta yang tiba dari Ambon, Maluku dan persemayaman almarhum di Aula Ahmad Yani Pusat Kesenjataan Infanteri (Pussenif), Bandung.

Dalam sambutannya Kasad menyampaikan bahwa TNI Angkatan Darat sangat berduka dan kehilangan salah satu Perwira terbaiknya.

“Dengan kepergian Almarhum berarti kita semua kehilangan salah seorang putra terbaik bangsa, yang selalu memegang teguh prinsip-prinsip perjuangan dalam mewujudkan cita-cita bangsa dan negara.
Almarhum selama hidup telah bertugas dengan baik, sebagai seorang prajurit TNI Angkatan Darat, sehingga begitu besar pengabdiannya kepada negara dan bangsa,” imbuh Kasad.

Usai memimpin Upacara Pemakaman Militer, Kasad menyerahkan Bendera Merah Putih kepada Istri Almarhum.

Upacara Pemakaman Militer Almarhum Brigjen TNI Stepanus Mahury juga dihadiri oleh Pangdam XVI/Pattimura Mayjen TNI Richard Tampubolon, Pangdam III/Siliwangi Mayjen TNI Kunto Arif Wibowo, S.I.P, para Pejabat Kodam XVI/Pattimura, pihak keluarga dan Pejabat Utama Markas Besar Angkatan Darat.

(Dispenad)

Tidak Ada Postingan Lagi.

Tidak ada lagi halaman untuk dimuat.